Rabu, 26 September 2012

BUKAN SEKEDAR BELI BUBUR

Kemaren malem orang rumah pada nonton "Tukang Bubur Naik Haji" di TV. Bukan, gue bukan mau bahas sinetronnya. Yah tapi mungkin masih ada sangkut pautnya sama dunia perbuburan. Halah.

Jadi, karena sinetron itu, tiba-tiba pengen bubur ayam...

(ngidam?)

PALA LO!!!

-___-"

Gue emang gitu orangnya. Lihat apa dikit, pengen. Lihat orang pake sepatu bagus, pengen. Lihat walpaper gambar mobil Ferrari, pengen (cuman ga kebeli aja). Lihat orang punya pacar cantik, pengen. ( .__.) (Yaelah mblo. Jangan sok ngenes gitu deh, lo bukan monica). *itu agnes* (dijelasin) ... wooo garing lo jon.... (biarin). Balik ke topik..... Ya pokoknya itu, gue pengen bubur ayam.

---------------

Tiap Senin-Rabu jam 6 pagi gue nganterin adek gue ke sekolahnya karena ada tambahan pelajaran dan jam segitu angkot masih jarang. Pulangnya, mampirlah gue ke taman deket alun-alun sini. Pas banget gue lihat ada kang bubur yang lagi jualan disitu. 

"BUBUR AYAM CIREBON" . (Dalem hati, "wah, asyik, pasti enak"). Soalnya bubur ayam yang dibikin orang sini sebenernya lebih pantes disebut bubur soto. Ya karena yang dia jual itu bubur yang disiram kuah soto. Semoga mereka yang tersesat segera kembali ke jalan yang benar. ( .___.)

Sambil nunggu buburnya dibungkusin, gue melihat sekitar. Di samping gerobaknya si bapak lagi bungkus-bungkusin bubur pesenan pembeli. di sebelahnya duduk seorang ibu-ibu yang sedang hamil tua. Kelihatan banget dari perutnya yang sudah gede. Beliau duduk sambil ngelus-elus perutnya dan sesekali ngobrol sama suaminya.

Di belakang gerobak, ada anak kecil yang umurnya sekitar 8 tahun, pake seragam SD. Lagi mondar mandir. Numpuk mangkuk kotor ke deket ember cuci, bikin es teh buat pembeli, dan nganterin bubur ke pelanggan yang makan di tempat. Sepatunya ditaroh di sebelah meja tempat dia bikin es teh. Kesana-kemari telanjang kaki. Karena masih pagi banget, mungkin nih anak sempetin buat bantu-bantu bokapnya dulu kali ya sebelum ke sekolah.

Si ibu juga sebenernya nggak cuma duduk-duduk santai. Beliau yang ngitung harga yang harus dibayar tiap pelanggan pas udah selesai makan. Ketiganya  kompak banget bagi tugas. Dan sesekali masih terlihat obrolan dan candaan mereka bertiga. Senyum kayak nggak punya beban hidup. Nggak kayak gue yang cuma dikasih tugas nulis dari dosen sebanyak dua halaman folio aja udah galau.

Bapak  : "Wah, duitnya kurang lima ribu ini"
Anak   :  "Tapi orangnya udah pergi pak"
Bapak  : "Hehe, yaudah, nggakpapa, mungkin tadi orangnya lagi buru-buru"

Hmmm, gue tersenyum kecil melihat  ekspresi santai bapak itu nanggepin duit bubur yang kurang. Bubur gue udah beres & tertata rapih dalem tas kresek. Waktunya gue pulang. Dapet sedikit hiburan dengan lihat mereka. Gue nggak bisa menyimpulkan banyak hal dari ini karena gue bukan ahli menilai situasi. Gue cuma bisa menyimpulkan senyum kecil di bibir saat melihat mereka bertiga.

Tapi mungkin, (menurut kesotoy-an gue...) yang bisa gue ambil dari kejadian ini adalah... Kebahagian dan keceriaan tidak hanya bisa didapat dari duit yang berlimpah, bisa beli ini itu atau punya rumah segede White House. Kebahagiaan juga bisa didapetin lewat kebersamaan dengan orang-orang terkasih. Ya itu menurut kesotoy-an gue, kalian pasti punya kesimpulan sendiri. :D


(postingan ini diketik sambil pengen bubur ayam lagi)

-yulianzone-

17 komentar:

fathiya mo iffatunnisa mengatakan...

omaygat om jooon :') sangat menginspirasi ooom

kaya sebuah quote "sometimes life is not about the life" eaaa

ega primebound mengatakan...

hiduplah dengan sederhana seperti tukang bubur. siapa tahu jadi bintang sinetron trs bisa naik haji.

yulianzone mengatakan...

Quote siapa itu? Hehe

yulianzone mengatakan...

Monggo panjenengan dulu yang praktekin, kalo berhasil kabar2in :D

imajinasigemini mengatakan...

oh, hmmm.. hmmm..

*udah gitu doang*
#dikeplak


memang berkumpul dengan orang tersayang itu momen paling membahagiakan :')

duh, jadi kangen sama mas gebetan :( #gaknyambung #abaikan

yulianzone mengatakan...

Lah dia curhat -___-"

Anonim mengatakan...

jadi pengen bubur ayam -___-"

Nonni Shetya mengatakan...

rumah segede white house itu kaya gimana yak -_____-

keluarga bahagia ya mereka walaupun hidup dalam kesederhanaan, coba koruptor2 dan konglomerat yg hidupnya jetset liat mereka..

FridiGraph mengatakan...

Tukang bubur naik haji jadi sinetron masuk tv
Kalo tukang bubur naik tower, di beritain masuk tv jg :D

Zulfiana Rahayu mengatakan...

rapi abis bang ilustrasinya, kata-katanya bikin pengen bubur ayam, aaah, tanggung jawab lo bang :(

Rayen mengatakan...

Wah, mendengar cerita Mas Yulian jadi terharu :'(

Semoga tukang buburnya diberikan rizki yang berlimpah atas kebaikannya. Amin ... (/-_-\)

Hestylukita mengatakan...

sisi lain bang jon. selama ngikut blog ini, jarang banget posting macem gini :')
nice story, :)

nandabadala mengatakan...

asli jadi kepengen bubur ayam aku jon...

numpang share ah...

http://www.imdbfiles.com/

janice vania mengatakan...

nice sharing kak! salam kenal :) bener banget, bahagia itu bisa dari hal sesimpel apapun kok. kalo kayak gw, bisa pulang ke indo kalo lagi libur kuliah. bahagia banget bisa ketemu bokap nyokap :D
btw gw suka banget deh sama artwork-artworknyaa apalagi gambar rambutnyaaa ya ampun keren banget deh :D

janicevania.blogspot.com

Tom Tom mengatakan...

bener jadi pengen bubur ayam :D
bagus nih artikel buat nafsu makan hehe

obat tradisional asam urat mengatakan...

blogwalkin,salam kenal... gile mantep banget nih designnya awesome dah

Risma mengatakan...

enak banget kayanya makan mie ayam...!
salam kenal dan semoga sukses :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...