Minggu, 01 April 2012

HALO JAKARTA PART II


Ada yang nungguin postingan ini nggak sih? Hehehehe. Lama banget yak postingan pertamanya udah dari jaman majapahit dibangun, ini baru dilanjut sekarang … ya maap, akhir-akhir ini mobilitas tinggi, jadi Jarang punya waktu buat ngetik. 

Yang belom baca postingan PART I bisa dibaca DISINI

Kalo udah, mari dilanjut. Disini gue mau cerita kejadian di sela-sela acara NYUNYUTIME & hari kedua gue di Jakarta. Udah siap? Siap belom? Pake dulu dong celananya baru gue lanjutin cerita… hehehe. Udah? Oke

Banyak banget kejadian yang gue alamin waktu itu. Tapi ada beberapa yang nggak gue certain di postingan sebelumnya. Gue cerita disini aja ya, hehehe. Gue di postingan kemaren udah cerita kan kalo pas acara NYUNYUTIME gue nggak mandi? Hihi. Gimana mau mandi. Di café tempat acara diadain aja toiletnya isinya cuma jamban sama shower buat cebok. Masa iya mau cucimuka pake air dalem jamban. ahahaha. Di wastafel luar kamar mandi pun nggak ada cermin juga kayaknya. Hehehehe. Yaudahlah akhirnya gue Cuma ganti baju di toilet & cuci muka di wastafel luar dan keluar dengan muka seadanya berhiaskan rambut lepek dan badan kecapekan.

----------------

Tamu undangan masih belum pada dateng, baru ada beberapa panitia & para pengisi acara yang lagi mondar-mandir sibuk. Gue mau sembarangan duduk tapi takutnya itu tempat duduknya  disediain buat tamu undangan tertentu aja. Makin canggung karena gue cuma pake celana pendek dan si Ega dengan santainya cuma pake kaos tipis ala-ala sukowati/malioboro gitu yang gue yakin harganya nggak lebih mahal dari 20 ribu kalo lo pinter nawar.  -____-“

Gak lama kemudian gue lihat di depan si Vina udah dateng sama temennya (Feby). Langsung gue samperin. Nggak usah gue jelasin juga pastinya udah pada tau kan ya dia bilang apa setelah liat gue…. “gendut banget” …. *silet mana silet*

Kita berempat keliling-keliling disitu. Mampir dulu bentar ke booth foto NYUNYUTUBE. Kebetulan ada si Arief nongkrong deket situ, yaudah deh. Ajakin foto sekalian.

Karena acaranya kayaknya juga masih lama mulainya, Vina ngajak nyari makan dulu diluar. Banyak café bertebaran disitu. Tapi kita nggak butuh makanan café yang biasanya cuma nyangkut ampe gigi doang. Kita kelaparan dan butuh makanan berat yang bisa langsung melorot ke perut, syukur-syukur bisa bikin muka jadi ganteng. Setelah jalan nengok kanan kiri, ketemulah sama tenda nasgor deket situ.  Belom juga nyampe, ujannya udah main ngocor aja. Udah deh. Yang dekil bertambah dekil gegara basah kuyup. Si Vina juga sibuk ngurusin rambut yang abis keujanan,, padahal Cuma basah dikit. Sayang katanya, soalnya sorenya baru nyalon …. Cuih…. *jambak*  -____-“



Bangku disitu semuanya penuh. Kami berempat cuma bisa berdiri. Cuma ngebatin aja waktu itu [“masa iya sampe nasgor dateng nanti musti berdiri gini? Atau makannya harus berdiri juga malahan kayak kuda?”] Mas-mas yang punya warung tenda pun nyariin bangku tambahan buat Kami berempat. Vina sama Feby udah dapet posisi duduk lumayan enak, tapi gue sama Ega cuma kebagian tempat di pojokan yang tetep kena cipratan ujan dari luar & tetesan air dari atap tenda yang bocor. Akhirnya gue sama Ega berdiri lagi.
Keadaan terlihat kontras di di meja sebelah. Dimana  ada mbak-mbak dengan pantat segede sarang T-rex dan pacarnya duduk dengan santainya menuh-menuhin tempat, padahal makanannya udah abis. Malahan mereka tetep disitu nyalain rokok dan ngobrol dengan santainya sambil nunggu rokoknya abis. Lha mbok ya udah , berdiri trus bayar & kasih gue sama Ega tempat duduk. Padahal kayaknya kalo dia langsung cabut juga nggak keujanan soalnya naik mobil.

Satu hal lagi gue dapet disini. Di Jakarta banyak orang egois. Gue tau itu hak dia mau duduk dimana, mau duduk disitu sampe 3 hari disitu ato sampe punya anak-cucu pun itu hak dia. Tapi apa dia nggak dapet pelajaran PKn & diajarin tata krama ya waktu kecil? Apa Cuma tau tata krama secara teori tapi prakteknya NOL BESAR? Ato memang seperti inikah potret masyarakat ibukota? Gue pun cuma bisa ngebatin & tersenyum kecil

Nasi goreng nya mateng. Dengan keadaan basah kuyup gue pun makan di kursi pojokan tadi. Pasangan ndableg tadi pun akhirnya cabut setelah rokok mereka abis. Untung mereka ga ngerokok ampe sebungkus ya, hihi. Kami berempat (Gue, Ega, Vina, Feby) pun pindah ke meja tengah.

Setelah kenyang makan nasgor dan mandi air hujan, gue balik lagi ke NYUNYUTIME. Udah banyak tamu yang dateng dengan mobil kinclong dan tampilan kece. Makin minder deh gue disitu, hehe, tapi yaudahlah, udah terlanjur basah, ya nyebur sekalian. Disitu untuk pertama kalinya gue ketemu Bang Alitt. Pas gue dateng tadi dia belum ada, lagi balik bentar ke kosan. Ketemu bang Aan juga (editor PJP) yang baru punya bisnis baru. Doi bikin bisnis leather craft, gue dikasih kartu nama sama dia. Damn, keren banget kartu namanya. Bahannya dari kulit

Agnest yang berangkat terpisah dari gue sama Ega pun udah dateng. Acara makin rame, tamu makin banyak. Cewek kece ada disana sini … Eaaaaa… Mau nyepik barang satu apa dua gitu sebenernya, tapi kayaknya dengan tampilan kayak gini, gue rasa kemungkinan gagalnya diatas 99,99% . Yaudah, cuci mata aja deh . Ahahaha.
Pas ada kuis & pembagian doorprize gitu di depan, Agnest sama Ega ikutan. Gue Cuma duduk aja sambil buka-buka sketchbook. Mereka berdua dapet hadiah, si Agnest lumayan lah ya hadiahnya tshirt gambar band ato apa gitu. Nah si Ega nih apes banget. Udah dapet kaosnya gambar Justin Bieber, woman size pula.  Dia bilang ke bang Aan,  “Bang, nih gue jual kaos gue dari doorprize tadi. Mau nggak?”

Anjir sumpah gue ngakak… :)))



Malam makin larut. Acara udah kelar. Tinggal beberapa panitia & team nyunyu aja yang masih disitu buat beres-beres. Kata bang Alitt, baliknya agak maleman karena mau ada surprise buat Bena yang hari itu lagi ulangtahun.  Red Velvet Cake berbentuk kepala derp berambut kribo nya dikeluarin.




Semuanya nyanyi buat si Bena, ada yang masih semangat, ada yang suaranya kecapekan, ada si arif yang nyanyi sambil genjrang-genjreng pegang ukulele, ada juga yang lagi di toilet karena kebelet pipis (hubungannya apa ya, Jon? Udah, gausah terlalu dipikirin. Cuma buat manjang-manjangin kalimat aja sih *dibahas*).

Abis itu beberapa orang mutusin pulang. Gue ambil ransel gede gue yang gue titipin di mobil kak Bintang, dan kembalilah gue sebagai backpacker. Agnest juga udah pulang duluan, gue bareng sama Ega & bang Alitt. Mau nginep di kantor NYUNYU aja deh, soalnya denger-denger kosan bang Alitt banyak setan nya -___-“ , dan emang rencananya mau ngerjain Bena juga di kantor. Bertiga bawa tas gede-gede, ditambah nenteng gitarnya bang Alitt. Jalan kaki ke perempatan nyari angkutan. Berasa kaya anak band yang baru manggung di acara sunatan dan ga ada ongkos balik.

Udah terlalu malem, taksi kosongnya udah jarang. Kebanyakan supir taksinya udah pada mau pulang kandang sepertinya. Sambil nunggu, mampir bentar beli makanan buat dimakan ntar malem di kantor. Keluar dari situ, kita kembali nunggu taksi di pinggiran jalan. Clingak clinguk ga ada taksi lewat. Mau naik bajaj apa iya muat buat kalo barang bawaannya segini…

15 menit terlantar disitu, ada juga taksi yang kosong. Alhamdulillah, nggak jadi jalan kaki ke kantor NYUNYU dah. Gilak apa jalan kaki. Bisa-bisa nyampe kantor nyunyu berat badan gue udah berkurang 10 kilometer. Ah sudahlah.

Nyampe  kantor NYUNYU. Disitu udah rame aja, ada Bena, Arif, Kak Bintang, Vendry, dll. Ada juga Raditya Dika yang mampir bentar buat nganter makanan ato apa, nggak ngerti… Kantornya bener-bener nggak kayak umumnya kantor, kayak rumah sih iya. Bebas nongkrong & tiduran dimanapun. Kamar mandi bersih lengkap dengan shower di pojokan yang gue yakin itu tempat favorit si Arif kalo lagi galau. Dapur juga ada buat yang udah bosen makan mie mentah diremukin. Sofa empuk buat santai berjejer di ruang tengah. Lumayan lah, akhirnya ada tempat buat gue naroh punggung yang kayaknya udah mau rontok ini….

Kode-kode mulai bertebaran, Bena dipancing buat keluar kantor. Yang lain udah sembunyi di balik mobil bersiap-siap nyerang bena dengan bersenjatakan telor mentah + tepung. Sayang nggak ada yang bawa mixer sama oven sekalian…. (ngerjain Bena woy!!!! Bukan mau bikin kue!!!!  *dijelasin* ) 


Abis itu dia mandi, dan waktu keluar dari kamar mandi, gue kaget. Untuk pertamakalinya gue lihat si Bena Kribo rambutnya nggak kribo (?), maksud gue, rambut kribo dia kempes karena kena air. Bwakakakakakaka. Kak Bintang sih nyebutnya BENA LEPEK…. Ahahahahaha…. Tapi maaf, foto Bena Lepek tidak bisa diperlihatkan karena menyangkut rahasia perusahaan. :D

Yah, yang ngantuk silahkan tidur, yang mau begadang silahkan melek. Gue ngantuk sih sebenernya. Tapi di ruang tengah udah penuh bergelimpangan beberapa orang yang ketiduran di karpet. Bahkan Arif sama Bena pun… Gue nyusul bang Alitt ke ruang kerja di kantor itu. Lagi ada perlu juga buat brainstorming sambil “gojek kere” , Ngobrol ngalor ngidul, berbagi cerita jaman-jaman masih susah. Hihihi… Ega nyusul, kami bertiga ngobrol sampe pagi disitu, pake Bahasa Jawa tentunya. Yang nggak ngerti jangan ikutan masuk deh, ntar malah roaming :)))

Ngantuk banget mata gue, pas mau rebahan di karpet, tiba-tiba keinget kalo tidur gue ngorok…. Bah…. Makin enggan buat tidur. Yakali ntar paginya gue masih tidur trus ditontonin & diketawain orang-orang karena suara ngorok gue yang kenceng. Enggak deh, makasih… Hahaha. Tapi ya endingnya gue terpaksa nggak tidur sampe pagi. Mata gue makin berat, yang lain udah pada bangun.Dari luar kantor pun juga udah kedengeran suara mesin mobil Ferrari punya tetangga sebelah kantor yang lagi dipanasin mesinnya. Ega juga kayaknya tadi udah tidur lama banget.

“Lo nggak tidur, Jon?” (entah siapa yang nanya pagi itu, gue lupa. Haha…) Gue cerita tentang kebiasaan ngorok gue itu ke orang-orang yang lagi ngumpul di ruang tengah, alesan kenapa gue nggak tidur semaleman… Ngantuknya udah sampe ke ubun-ubun. Saking ngantuknya sampe ketiduran juga pas lagi ngobrol, mereka lagi ngomong, gue nya udah merem aja gitu tiba-tiba, sempet ngorok dikit. Kedengeran suara ketawa kecil di sekitar, gue kebangun dan clingak-clinguk keheranan…  

“Hehehe… kenapa pada ketawa? Gue ngorok ya? Hehehe… maap…”

 “Yaudah gapapa sik, Jon… tidur aja... Tuh di ruangannya Arif ada sofa, tidur disitu gih…” , kak Bintang 

Lumayan. Ruangannya Arip kayaknya luas & kedap suara gitu… Ah, indahnya, hobi ngorok gue bisa tersalurkan selama beberapa menit. Tapi karena emang udah pagi dan di luar juga udah rame, jadi gue Cuma tidur sekitar 20 menit. Nggak apa-apa lah. Lumayan daripada enggak.

Karena masih dalam suasana ultah Bena, kami semua pagi ini mau ditraktir nih ceritanya. Gue piker mau nraktir apa gitu kan pagi-pagi… Entah sarapan atau apa. Udah booking tempat buat ber-7 juga katanya. Bang Alitt nggak ikut, Mau tidur katanya. Yaiyalah orang semaleman begadang bareng gue.

Kita ber-7 (Gue, Ega, Bena, Arif, Ka Bintang, Vendry, & Oldy) pun berangkat sama-sama ke tempat yang gue nggak tau itu apaan. Gue sama Ega naik mobilnya si Arif. Dia lagi bukain tab mention twitter dia gitu. Baru deh gue liat seberapa deresnya mention dari orang-orang masuk tiap kali seiket poconggg ngetwit. Mention sebanyak itu mustahil juga bisa kebaca semua. Repot juga ya punya followers banyak

*********

Sampe di tempat yang dituju. Gue clingak-clinguk… “mana tempat makannya”, kata gue dalem ati. Di sekitar situ Cuma ada balai pengobatan, tempat spa, dan sejenisnya. Dan ternyata emang tujuannya mau ke tempat pijit gitu. OMG ini gue mau diapain… Gue nanya ke Bena, katanya kesini emang mau pijit buat ngilangin capek seharian ngurus launching nyunyu. Belom sampe dalem aja gue udah geli & ngeri  sendiri ngebayangin ntar bakal diapain.

“Ayo lah Jon… gapapa, udah terlanjur pesen tempat ini, gue juga baru pertama kali sih” , Ternyata Bena juga belom pernah.

Oke, kita semua naik ke lantai atas. Masuk ke bilik pijit masing-masing yang cuma dipisahin sama tirai tebel warna putih. Jadi misal lo tereak-tereak pas dipijit, suara jeritan lo bakal kedengeran dari bilik lain.

Mbak-mbak yang ada di bilik itu kelihatannya masih muda. Palingan Cuma 3 atau 4 tahun lebih tua dari gue. Sip, yang mijitin gue ga jelek-jelek amat. Seenggaknya masih enak dipandang. Badannya juga kecil, jadi kayaknya mijitnya juga ga bakal keras-keras amat. Tapi gak berapa lama kemudian si Mbak itu keluar. Dan ada orang lain yang masuk ngegantiin dia. Gue nengok ke belakang, dan… Ebuset, gue liat itu emak-emak yang tangannya segedhe kentongan siskamling dan mukanya juga garang banget nyamperin gue. Mati gue…. Mati nih…

Gue disuruh buka kaos sama celana juga… Mampus….. [“Ampuni saya nyonya… Ampuni saya, masih kecil, jangan diapa-apain plissss… “] . Akhirnya gue buka juga setelah si ibu itu menghunus sebilah samurai dan bilang mau cincang-cincang gue kalo nggak nurut (haha. Gak ding, becanda), karena emang prosedurnya harus begitu. Cuma pake kancut, tengkurep, dan ditutup selimut… Tapi untung deh bukan mbak-mbak tadi yang mijitin gue, jadinya gue nggak canggung-canggung amat. Kalo emak-emak gini kan bisa gue anggep kayak dipijit sama nyokap sendiri… “Badannya bahenol ya mas…” Celetukan si Ibu, dan terdengrlah sampai ke 6 bilik yang lain… Semua pada ketawa girang
 -___-“

Kenyataan ga berbeda jauh dari apa yang sempet gue bayangin tadi. Tangan doi segede itu, kekuatan mijitnya juga sama gedenya…. “Plak..” … “Bugggg” …. “Klothak” … Dia keluarkan semua jurus karate. Menghajar gue bagai Iko Uwais gebugin musuh di film The Raid… Lengan, siku, dengkul, semua dia pake buat mijit… Gue lumayan ngerasa kesakitan. Tapi Cuma bisa meringis-meringis karena kalo gue tereak, yang lain pasti bakal ketawa lagi… [ah, kalian mah enak dapetnya mbak-mbak gitu, giliran gue dapet yang bos gangster gini]… Di tengah-tengah mijit, si Ibu itu nanya ngalor ngidul… ngajak gue ngegosip ini itu sekalian curhat. Emang dasar kebiasaan ibu-ibu ini mah :))

“mas, pijitnya mau diinjek-injek nggak?”

*nelen ludah* … “Hehehehe, nggak usah deh, bu…. Gini aja udah kerasa kok…”  (kerasa mau mati)

Lo bayangin sendiri dah. Dia pake tangan ama dengkul aja gue udah meringis kesakitan, ini malah mau diinjek. Bisa-bisa pulangnya tinggal nama.

30 Menit yang cukup menyiksa itu pun berakhir. Yang lain pada mandi, gue sama Ega Cuma nongkrong di teras doang karena males mandi lagi. Ternyata abis dipijet tadi badan gue jadi enakan. Lebih seger, dan capeknya pun ilang… Wah, makasih banget deh buat Ibu-ibu tadi. Tapi kalo disuruh ngulang pijit sama dia lagi…. Hehe. Enggak deh… :))

Badan udah seger, waktunya nyari sarapan. Ujannya deres banget, makin bikin laper. Orang-orang makannya pada banyak, apalagi si Arif. Badan sekecil itu tapi porsi makannya kayak kuli… -____-“

Fans si Arif juga ada yang nyusul kesitu, yaudah, sekalian ditawarin makan. Mereka pesen sate ayam. Dan entah apa yang merasuki kepala si Oldy, dia bilang ke dua cewe abege itu, “Dimakan dong satenya… jangan malu-malu, yuk… apa mau aku lepasin dari tusuknya? Mau nggak?” … [Men… nggak ada sepikan lain yang lebih berkelas apa? Segala sate mau dicopotin… Lemak gue nih lo copotin kalo bisa  -___-“ ]. Abis makan mampir ke rumah Bena sebentar. Gogoleran di lantai kamar dia rame-rame. Cerita-cerita soal perjalanan gue sama Ega ke Jakarta, dll.

Makin sore, gue sama Ega bingung mau pulang malem ini apa besok pagi. Soalnya belum sempet mampir ke rumah eyang dia juga. Ada perasaan nggak enak karena udah terlanjur bilang kalo lagi di Jakarta, kebangetan kalo nggak mampir. Tapi di sisi lain, Bokap gue nelfon terus dari rumah, disuruh pulang karena ada acara di rumah, dan lagi, lusa nya kuliah gue udah masuk. Dengan perasaan serba nggak enak, Ega harus ngabarin eyangnya kalo kita nggak jadi mampir, tapi langsung balik ke Semarang malem itu juga. Sorry, bro… Gue jadi ikutan ga enak…


Berangkatlah kita ke stasiun Pasar Senin, stasiun yang sama kayak kemarin pas pertama nyampe Jakarta. Dapet jadwal kereta malem. Jadi selama beberapa jam kita nunggu disitu. Sempet ada perasaan aneh pas orang di bangku depan beberapa kali ngelirik gue sama Ega. Gue nggak mau suudzon, tapi tatapan matanya emang layak di-suudzon-i … mereka berdua, satu megang botol air mineral, satunya baca koran. Entah baca beneran ato pura-pura, tapi daritadi gue lihat, halaman koran nya itu mulu, ga pernah dibalik. Satu per satu jadwal kereta udah lewat. Udah ada 3 kereta berangkat. Tapi mereka masih duduk disana. Dan salah satu dari mereka masih sesekali ngelirik ke belakang dengan tatapan mencurigakan.

Setengah jam lagi kereta gue dateng, gue ngajak Ega nunggu di dalem aja. Dan,yang bikin deg-degan. Itu orang yang ngelirik di ruang tunggu tadi nyusul ke dalem dan duduk di bangku sebelahnya Ega. Ga bawa tas, ga bawa apapun. Kayaknya ini bukan penumpang. Mulai curiga beneran kalo itu copet. Gue berdiri dengan pasang muka asem. Biar dia yang balik takut sama gue, secara badan gue lebih gede, dan ada Ega, sedangkan dia sendirian. Temennya masih di luar.

Gue cari tempat duduk yang rada jauhan di ujung. Dari jauh gue liatin dia, sesekali dia liatin gue balik dan clingak-clinguk. Gue cari tempat yang rada rame. Nyari orang yang sama-sama mau naik kereta ke Semarang. Disitu gue mulai ngerasa aman. Orang misterius tadi udah ga ngikutin lagi. Keretanya pun dateng, dan dimulailah perjalanan pulang…

Keesokan paginya, sampailah lagi di Semarang. Dengan membawa kenangan dan cerita seru yang gue dapet di perjalanan singkat itu yang pengen gue certain di blog ini.

(sebelum ngeposting ini, gue baca lagi ketikan gue ini dari awal… ternyata gue norak ya. Persis kayak orang kampung yang baru dateng ke kota kayak di cerita-cerita FTV gitu. Hahaha. Bedanya, mereka nemu jodoh di Jakarta, gue enggak)....  :))

See you later, Jakarta. :)

16 komentar:

Indra Marianie mengatakan...

Pertamax!!!

Ngakak pas bagian satenya si oldy, hohohoho,,,

ndop mengatakan...

muka lo kalo ditutupi buku gitu ganteng banget jon sumpah bukan april mop ini!

rifki mengatakan...

haha, tukang pijetnya ibu2. Hahaha

Mamon mengatakan...

abang cocok deh kayaknya buatjadi penulis pelit, personal literature ya kalo gak salah? hehehe.

JuniInvasion mengatakan...

Bang jojon bener bener kece bisa diundang ke NYUNYU time, gw envy! Btw pasti keren tuh ya :)

kelimutu mengatakan...

kok gue berasa foto-fotonya kurang ya? :o
tapi boleh lah.. :D
kok nggak pernah liat bang jon di kampus ya? *curiga* jangan2 udah mo wisuda 4 april ini ya bang? :p

xoxo
kelimutu

kelimutu mengatakan...

bang, join 'blog photo book' giveaway di blogku ya.. ^^

xoxo
kelimutu

Retno Dwi Lestari mengatakan...

Siap-siap digaet bang Aan yak.. :D

Azhar Baizan mengatakan...

Postingan ini adalah launching panggilan terbaru jojon yaitu "bang bahenol". selamat ya bang..

Ca Ya mengatakan...

waaaaaaaaaahhhh crta yg dahsyat...ummm pnasaran ama "Bena lepeknya" hahahha canda ah :D

rasanya ad yg aneh klo postingan bang Yul ga ada gambarnya hehehhe

Irra W Hasibuan mengatakan...

waah, seru banget perjalanan lu bang, ketemu SPBU pulaa..
uuuu.. envy banget gue :(

Noer.Dd mengatakan...

Akhirnya part 2 dateng juga.. :)

ndop mengatakan...

yang bikin guwa evi cuma satu hal! DIPIJITIN CEWEK!

huwaaa.. aku kemarin coba pijit di rumah, e yang mijitin nenek2 trus pijat kedua malah mas mas. hadeuh..

tammizious mengatakan...

Badannya bahenol ya mas.. LOL

Irvina mengatakan...

kampret, itu kenapa ada poto gue lagi cengok -_-

FridiGraph mengatakan...

Hahhhaha *abis baca komen kak Irvin*
Itu yang suka ngelirik di statiun mungkin reader blog bang Jon :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...